Self Evalution, Evaluasi Diri, Muhasabah

20:58



Assalamu'alaykum wr wb
.

Sobat Nida, pernah ngeluh kenapa kita gak punya prestasi atawa karya yang bisa dibanggain? Kalo ngeluh kayanya sering ya, Sob. Tapi gimana dengan evaluasi diri sendiri? Hmmm, kita mungkin geleng-geleng kepala sambil senyum penuh arti. Halah. Jangan-jangan emang jam belajar kita yang kurang. Hari-hari lebih banyak buat nonton tv, main game, atau jadi sosial media holic. Gak pernah ada target buat jadi lebih baik tiap hari. Kerjaannya cuma melow bin galau plus nyalahin orang lain. Ya pantes lah kita gak punya prestasi. Anehnya walaupun tahu gak punya karya, masih maleees aja buat menghisab diri. Parbeudh!

Jangan salah ya, Sob, perkara evalusi diri alias muhasabah ini bukan cuma kerjaan orang-orang yang minim prestasi doang. Justru orang yang rajin berkarya en prestasi selangit pun kudu rajin evaluasi diri. Secara kalo gampang puas en gak mau ngevalusi diri buat jadi lebih baik, hidup kita ya bakalan segitu-gitu aja. Misal kita udah puas jadi juara kelas doang. Gak mau ngevaluasi diri en bikin target buat jadi lebih baik. Padahal kalo kita mau ngevaluasi diri, boleh jadi kita bisa jadi juara umum di sekolah atau bahkan lebih.

Mau gimana pun kondisi kita sekarang, Sob. Gak peduli ngeluh tiap hari atau ngerasa udah di posisi wenak, kita tetap kudu evaluasi diri sendiri. Allah udah bilang lho di Al Quran, kalo kita mesti merhatiin apa yang kita lakukan alias self evaluation.

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Hasyr:18)

Yuk mulai hari ini kita lebih peduli sama apa yang kita lakukan, Sob. Kalo bahasa kerennya mah ya itu tadi, self evaluation. Terus Nida, gimana dong caranya ngevaluasi diri? Tenang, Nida mau ngasih beberapa tips keren tentang ngevaluasi diri ini. Check this out!

1. Tulis apa yang dikerjakan, kerjakan apa yang ditulis
Coba deh, Sob, tiap malem kita tulis apa-apa aja yang mau kita lakukan besok. Dengan begitu kita bisa ngukur, yang udah ditulis itu dikerjain apa nggak. Boleh aja kita punya cita-cita pengen meraih nobel sastra, tapi kalo ternyata ogah latihan nulis ya sama aja bodong! So, setelah kita pengen punya karya en mnggegapai cita-cita, coba deh tulis apa yang mau kita kerjain. Lakukan aja hal-hal sederhana kayak istiqomah nulis satu artikel tiap hari di blog. Terus perhatiin deh progressnya tiap hari, tiap malam jangan lupa juga nulis apa-apa yang udah kita lakukan hari ini. Insha Allah dengan rajin nulis apa yang dikerjakan en ngerjain apa yang kita tulis, kemampuan kita bakal ningkat. Lala yeyeye!
Ups, hampir lupa kan. Sobat Nida, buat kita yang rajin nulis pun gak boleh cepet puas diri loh. Ngerasa beres nulis satu artikel yang keren terus males buat evaluasi atau revisi. Om Hemingway aja, yang dapat nobel gegara novel The Old Man and The Sea, evaluasi en ngerevisi novelnya itu bertahun-tahun. Mantap kan?

2. Tanya hati selalu
Kita kadang suka pura-pura sama diri sendiri ya, Sob. Mudah percaya kalo apa yang kita lakukan ini udah poll. Atau sebaliknya malah, kita pikir kemampuan kita segini en udah gak bisa nanjak lagi. Tapi, apa betul kayak gitu, Sob? Orang lain mungkin percaya kalo kita bilang udah upaya maksimal. Udah nulis cerpen tiap hari, baca satu buku tiap hari, ketemu sama guru nulis nomor wahid, ikut talkshow nulis tiap pekan. Tapi... jangan-jangan kita bisa lebih dari itu, Sob. Coba deh sesekali tanya sama hati sendiri, kalo jawabannya ternyata upaya belum maksimal, itu tanda kalo kita musti melakukan upaya lebih.

3. Belajar dari pengalaman orang lain.
Nida setuju banget, Sob, kalo ada yang bilang pengalaman itu guru terbaik. So, gak musti kita yang ngalamin kejadian pahit dulu baru belajar, dong! Kita bisa banget belajar dari pengalaman orang lain. Jangan sampe gegara males evalusi diri sendiri buat maju, kita berubah karena kondisi yang maksa kayak gitu, en kudu ngorbanin dengan harga yang mahal, kesedihan en penyesalan. Kita bakalan beruntung kalo bisa belajar dari pengalaman orang lain en dengannya bisa maju. Kita bisa belajar dari Gola Gong, yang di usia muda udah semangat buat nulis en melakukan perjalanan, doi gak minder walau sebelah tangannya cacat, tapi dengan satu tangannya doi bisa nulis en mengubah hidupnya. Jangan sampe kita yang dianugrahi fisik lengkap oleh Allah, malah nyesel karena gak berkarya.
Orang yang pandai itu bukan orang yang punya banyak bakat, Sob. Tapi orang yang mau evalusi diri en belajar buat lebih baik. Enelan loh, Sob, secara ini Rasulullah yang bilang. Kalo ada yang bilang orang yang pandai itu gak pernah masuk angin, jangan percaya dah. Hihihi.
“Orang yang pandai adalah yang menghisab (mengevaluasi) dirinya sendiri serta beramal untuk kehidupan sesudah kematian. Sedangkan orang yang lemah adalah yang dirinya mengikuti hawa nafsunya serta berangan-angan terhadap Allah SWT”. (HR. Imam Turmudzi)

Wassalamu'alaukum wr. wb.

sumber :
http://annida-online.com/artikel-7078-self-evaluation.html

You Might Also Like

0 comments

About me

Mencintai Sipil dan Sastra sebagaimana mencintai suami dan anak meski belum punya.

Penggiat Senyum dan Kebahagiaan Ummi Abi

Civil Engineering 2011 | Brawijaya Malang University | Young Engineer at PT Hirfi Studio Engineering and Management Consultant

Blog : jun-syifa.blogspot.com
Twitter : @araleostrada
Instagram : @jun.syifa

Like us on Facebook

Flickr Images