Visioner

20:26

“Maukah bapak, mengijinkan putri bapak setiap hari bangun dan solat subuh bersama saya. Gak cuma solat subuh aja sih Pak,solat-solat lainnya dari solat wajib sampe tahajud juga saya yang jadi imam putri Bapak. Pagi-pagi putri Bapak bikin sarapan untuk saya, pas saya makan siang bekalnya dari putri Bapak, pulang kerja walaupun putri Bapak capek tapi masih menyempatkan bikin kopi tubruk sama masakan kesukaan saya. Kayaknya tiap hari sayaaaa melulu yang diurusin. Apalagi kalo saya sakit! Gakpapa ya Pak kalo saya demam yang bikinin bubur dan yang begadang semaleman ngompres jidat saya pake handuk basah sambil menggenggam tangan saya itu putri Bapak. Hanya putri Bapak seorang koq!
Maaf Pak kalau mulai ramadhan tahun ini mungkin putri Bapak gak bisa setiap hari nemenin tarawih, sahur sama buka puasa dirumah Bapak lagi. Nanti kalau Bapak kangen kolak sama pisang ijo spesial buatan putri Bapak, pasti kami kirimkan ke rumah koq buat Bapak dan Ibu. Malam takbiran sampai solat Ied kami insyaallah ada di rumah Bapak tapi maaf ya Pak kalau siangnya putri Bapak saya culik untuk berlebaran di rumah mertuanya. Kalau hari sabtu mungkin kami baru sempat berkunjung ke rumah Bapak siang hari karena paginya kami sibuk mengurus rumah dan calon anak-anak kami. Tapi tenang Pak,Bapak pasti saya temani nonton tinju dan begadang nonton bola sampai pagi!

Pak, kalau kelak putri Bapak sudah mulai ngidam calon anak saya, maaf nih Pak kalau saya ribet nanya2 Bapak dan Ibu gimana cara menghadapi putri Bapak yang lagi hobi muntah2 dan senewen ngidam rambutan padahal lagi gak musim. Maaf juga kalau saya tidak selalu menemani putri Bapak kontrol kehamilan karena terkadang ada kesibukan kerja yang tidak bisa ditinggal. Saya lembur cari uang cadangan Pak, kalau-kalau calon cucu Bapak harus lahir lewat operasi caesar. Kalo calon cucu Bapak sudah lahir nanti saya yang adzan ditelinganya,sama seperti dulu Bapak adzan di telinga putri Bapak yang sekarang jadi ibu anak saya. Bapak mau dipanggil apa? Kakek? Eyang? Mbah Kakung? Opa? Jangan cemburu ya Pak kalau cucu Bapak lebih dulu bisa bilang “papa” dibanding bilang “kukung”. Nanti Pak, kalau cucu Bapak sudah sedikit lebih besar, kita jalan-jalan sekeluarga. Jangan khawatir Pak sama kaki Bapak yang rheumatik dan asam urat, saya yang jadi supirnya. Bapak tinggal duduk manis aja sambil pangku si kecil.

Setelah itu selama bertahun-tahun ke depan pasti saya masih ngerepotin Bapak dan Ibu dengan segudang pertanyaan dan curhatan, mulai dari gimana cara ganti popok, gimana cara menghadapi cucu Bapak yang beranjak ABG, sampai sekian tahun kemudian saya curhat tentang cucu Bapak yang sudah mau meminang anak gadis orang.

Yah intinya sih,sebagai awalnya,mulai sekarang dan sekian tahun kedepan,saya mau minta ijin mengganti predikat putri Bapak sebagai istri saya sekaligus calon ibu anak-anak saya. Boleh gak Pak? Boleh yaa.. :)

-
Proposal itu harus jelas dan visioner bro! Lamaran panjang lebar versi alternatif dr buatan Yunus-Kinsi,haha! Ngelamar langsung ke cewek yg bersangkutan mah standar,tapi berani gak ngelamar kaya gini ke bapaknya si cewek? Peluang jantung deg2an gak karuan plus banjir keringet dingin sih lebih pol2an. Apalagi kalo bokapnya berkumis baplang dan doyan bawa badik :D

You Might Also Like

0 comments

About me

Mencintai Sipil dan Sastra sebagaimana mencintai suami dan anak meski belum punya.

Penggiat Senyum dan Kebahagiaan Ummi Abi

Civil Engineering 2011 | Brawijaya Malang University | Young Engineer at PT Hirfi Studio Engineering and Management Consultant

Blog : jun-syifa.blogspot.com
Twitter : @araleostrada
Instagram : @jun.syifa

Like us on Facebook

Flickr Images